Pemerintah Akan Galakkan Pemakaian Kompor Listrik untuk Orang Kaya

0
36

BI-Dewan Energi Nasional (DEN) menyebut peningkatan pemakaian kompor listrik induksi akan dilanjutkan dengan menyasar orang kaya.

Seperti diketahui, program kompor induksi sempat diusulkan oleh PT PLN dengan menyasar masyarakat miskin. Meski sudah melakukan sosialisasi di sejumlah daerah, program ini malah dibatalkan dengan alasan menjaga kenyamanan masyarakat dalam pemulihan ekonomi pasca pandemi Covid-19.

Pemerintah juga memastikan bahwa program konversi kompor LPG 3 kilogram (kg) ke kompor listrik induksi tidak akan diberlakukan pada tahun 2022.

Sekretaris DEN Djoko sIswanto mengatakan, program kompor induksi seharusnya dimulai dari orang menengah ke atas, bukan orang miskin.

Menurutnya, jika transisi dimulai dari masyarakat kurang mampu, maka pencapaian transisi akan terus rendah.

“Kemarin Pak Luhut memimpin rapat dan mau memulai yang bisa dilaksanakan. Mudah-mudahan kompor induksi dimulai lagi, sementara ini terus berjalan seperti adanya dahulu dengan membagikan rice cooker,” ujarnya dalam konferensi pers di Gedung DEN, Rabu (17/1).

Baca Juga: Program Bagi-bagi Rice Cooker Gratis Pakai Produk dengan Kandungan Lokal Maksimal

Djoko menyebut, sebelumnya penggunaan kompor induksi pernah diuji coba di Solo dan Bali dan per kepala keluarga (KK) membayar listrik hanya Rp 10.000 per bulan karena biaya memasak Rp 60 per jamnya.

“Namun sayang sosialisasi soal penghematan ini kurang dibandingkan menaikkan daya listrik,” imbuhnya.

Dalam pelaksanaannya, lanjut Djoko, bagi-bagi kompor induksi membutuhkan biaya yang cukup mahal yakni Rp 2 juta per KK. Menimbang hal ini, pemerintah mencari opsi lain yakni rice cooker yang lebih ekonomis.

“Pembagian rice cooker paling bisa diimplementasikan, harganya lebih murah dari kompor induksi. Kalau bisa berjalan dengan membagikan ke seluruh masyarakat miskin sebanyak 31,5 juta, satu kali subsidi LPG bisa selesai,” sebutnya.

Djoko menyatakan, pembagian 500.000 rice cooker akan selesai di tahun ini, targetnya pemerintah akan menambah jumlahnya menjadi 700.000 rice cooker di 2025.

“Untuk 700.000 unit kita bisa cukup optimistis,” ujarnya.

Selanjutnya: Pembiayaan BNI Finance Sepanjang 2023 Tumbuh 7,5 Kali Lipat
Menarik Dibaca: Promo PTW Indomaret 17-23 Januari 2024. Roti Beli 1 Gratis 1, Susu Beli 2 Lebih Hemat.**

Leave a reply